Mengenang Kesilapan Lalu

Klik Play…Terima kasih.

Firman Allah SWT di dalam surah al -Zariyat ayat 56 yang bermaksud :

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku”

Entah mengapa selepas saya selesai membaca buku Travelog Dakwah ; Meniti Hari Esok hati saya seakan sebak. Menangis mengenangkan kesilapan lalu terhadap Maha Pencipta. Menliti helaian demi helaian muka surat, adakalanya saya tersenyum sini melihat cermin kejahilan diri sendiri. Agak terkesan dengan kisah kehidupan seorang Profesor yang dahulunya mengakui agak jahil tentang agama. Namun persepsi itu sudah berubah apabila beliau bertaubat kembali ke pangkal jalan.

Sedikit saya tidak pernah berniat untuk bersikap menunjuk-nunjuk diri, apatah lagi berkeadaan dalam riak. Penulisan dan penyampaian saya adalah bersikap jujur untuk saya berubah, menjadi insan yang baik seperti orang lain. Sebentar lagi saya akan pergi mengajar ke Putrajaya, menjadikan sedikit coretan buat anda semua.

Saya tidak sempat untuk menjejakkan kaki ke Pesta Buku pada tahun ini. Walaubagaimanapun saya juga ada membeli buku itupun pembelian secara online. Agak mudah tidak perlu berhimpit walaupun secara hakikat di sana harganya sangat murah berbanding di internet yang mana perlu menanggung kos penghantaran.

BERDIRI DI SEBUAH LANDASAN

Kini ayah dan ibu saya sudah di mamah usia. Adik beradik yang lain sudah pun mendirikan rumah tangga menjadikan saya anak tunggal yang belum berkeluarga. Namun bukan itu persoalannya. Umur semakin meningkat, usia semakin lanjut.  Umur saya sudah mencecah 21 tahun suatu tempoh masa yang agak lama sebenarnya. Dalam tempoh ini juga sempat saya berfikir apakah dosa pahala yang saya lakukan selama ini.

Saya benar-benar sebak, saya bersyukur saya masih lagi diberi nafas untuk meneruskan kehidupan. Kasih sayang Allah tidak pernah luntur walau sekalipun pada kita semua.

“Bila kekuatan yang dipohon, Allah beri Rintangan untuk dihadapi, Bila Kebijaksanaan yang dipohon, Allah beri masalah untuk diselesaikan, Bila kasih Allah yang dipohon, Allah beri dugaan untuk dihadapi, dan setiap yang dipohon pasti diuji seupaya lebih dekat denganNya.

Firman Allah SWT  dalam surah al-Ankabut ayat 2-3 yang bermaksud :

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yangbenar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Inilah rencah kehidupan yang tidak boleh lari dari sebarang ujian. Pelbagai ujian yang telah kita hadapi, sama ada kuat mahupun tidak itulah yang perlu kita harungi. Sejak akhir-akhir ini saya seakan tidak mampu lagi berdiri, perasaan malu yang menebal terhadap Allah, iman seakan terumbang ambing dalam lautan membuatkan saya sedikit sebak.

Banyak amalan yang ditinggalkan, bacaan al-Mathurat mengingatkan saya terhadap pesanan rakan. Amalkanlah bacaan al-Mathurat nescaya engkau terpelihara daripada gangguan syaitan dari pagi hingga petang dan dari petang hingga pagi berikutnya.

Kini saya sudah berada di satu landasan. Mampukah saya menuju ke sebuah stesen terakhir? Gusar andai saya tergelincir.  Saya bagaikan kecewa apabila melihatkan keadaan diri saya sendiri. Ya Allah, apa yang saya tahu hanya berdoa, berdoa dan berdoa. Allah SWT ada berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud :

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati,padahal  kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.”

(Surah Al-Imran ayat 139)

Tidak dinafikan saya memang manusia yang lemah, seakan tidak mampu meneruskan kehidupan, seakan tidak mampu menjadi insan yang sempurna. Bagaimanakah harus kuhadapi Ya Allah.

“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala  kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih  daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan  di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).”

(Surah Al-Imran ayat 200)

Ya Allah Ya Tuhanku,

Aku Menadah Memohon Kepada Mu Ya Allah,

Engkau Ampunilah Dosa-dosaku Ya Allah,

Engkau Ampunilah Segala Kesilapan Ku Yang Lalu Ya Allah,

Ya Allah Ya Tuhanku,

Engkau Jadikanlah Penulisan Ku Ini Sebagai Tali Inspirasiku,

Engkau Berikanlah Aku Kekuatan Ya Allah,

Engkau Jauhlahkan Aku Dari Tipu Daya Muslihat Syaitan Ya Allah,

Ya Allah Ya Tuhanku,

Aku Ingin Menadah Memohon Kepada Mu Ya Allah,

Engkau Permudahkanlah Segala Urusanku Ya Allah,

Amin, amin Ya Allah…..

TANGISAN SEORANG HAMBA

Tidak pernah terlintas untuk saya menulis artikel ini, semalaman saya menangis. Saya tabahkan diri untuk menghantar SMS kepada rakan. Dan jawapannya amalkanlah al-Mathurat InsyaAllah akan kau akan dipermudahkan segala urusan. Siapa lagi yang perlu kita mengadu selain kepada Nya, Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.”

(Surah At-Taubah ayat 129)

Pesan sahabat saya lagi, janganlah kau berputus asa dalam menadah tangan memohon petunjuk. Saya lantas membuka terjemahan al-Quran. Allah SWT ada berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud :

“… ..dan janganlah kamu berputus asa dr rahmat Allah. Sesungguhnya tiada  berputus asa dr rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.”

(Surah Yusuf ayat 87)

Berikanlah Aku Kekuatan,

Sesungguhnya Engkaulah Maha Pengasih dan Maha Penyayang,

Ikhlas,

Ikhtiar

4 thoughts on “Mengenang Kesilapan Lalu”

Leave a Comment

CommentLuv badge