Ibarat Air Yang Dicurahkan Ke Daun Keladi?

Seperti kebiasaan program berbentuk tazkirah menjadi rutin mingguan bagi kami. Tidak cukup itu, kami turut disuap dengan penyampaian matan hadith hampir setiap hari selepas waktu Asar dan Isya’. Rutin wajib sebegini adakalanya menjadikan ia sebagai satu aktiviti yang agak membosankan bagi segelintir pelajar. Tidak hairanlah jika majlis ini, terdapat sebahagian pelajar tiba-tiba ‘ghaib’ entah ke mana.

Menjadi orang yang diamanahkan untuk ‘menjaga’ surau sekolah, saya akur pengisian program kerohanian yang sebelum ini mungkin terdapat sedikit kekurangan. Beranggapan dengan melantik penceramah ‘biasa’, sudah memadai sebagai slot wajib di hujung minggu. Namun hasilnya sambutan agak kurang memberangsangkan. Tidak pelik, bukankah sekolah itu sebagai pusat pentarbiyahan pelajar. Menerima situasi untuk diteliti, mentaliti pelajar harus dikaji.

SelanjutnyaIbarat Air Yang Dicurahkan Ke Daun Keladi?