Skuter Itu Menjadi Saksi

Seperti kebiasaannya seawal jam 5.30 pagi sudah kedengaran deruman enjin motor abah bersiap untuk ke masjid. Bunyi deruman enjin setiap pagi itulah seperti menjadi satu kemestian. Ibarat ayam jantan berkokok menandakan hari semakin siang. Namun bunyi itu hilang sejak semalam. Skuter tunggangannya pula tidak kelihatan. Saya menjengah ke suatu sudut. Menarik jendela terhendap-hendap kalau-kalau terlihat kelibatnya. Namun yang pasti, ia tidak akan kelihatan buat seketika ini.

Skuternya mungkin tidak akan kelihatan berhari-hari, bukan hilang, tetapi untuk diperbaiki.

SelanjutnyaSkuter Itu Menjadi Saksi

Hatinya Di Masjid

Hampir dua dekad saya dilahirkan, saya tidak pernah melihat kakinya jauh dari masjid. Masjid jugalah menjadi rumah kedua beliau yang sering dikunjungi hampir setiap waktu. Subuh, Zohor, Asar, Maghrib mahupun Isyak. Ini menjadikan beliau sentiasa berada di barisan saf yang pertama. Tidak pernah melihat beliau menjadi imam, sekadar kudrat menjadi makmum sudah cukup membuatkan saya berasa bangga dengannya. Kini umurnya sudah menjangkau hampir 70 tahun. Kelihatan kedut di muka menjadi tanda usianya yang semakin senja.

SelanjutnyaHatinya Di Masjid